√ Pengertian Solvabilitas, Tujuan, Manfaat, Rumus, dan Jenisnya

Diposting pada

Pendidikan.Co.Id – Tiap-tiap perusahaan itu memerlukan dana, baik hal tersebut memulai atau juga mengembangkan bisnis. Dana ini merupakan hal yang sangat penting didalam mendukung kelangsungan perusahaan.

Oleh sebab itu, kebutuhan suatu perusahaan akan dana tersebut tidak akan pernah ada habisnya sehingga pada beberapa kasus, berutang pun bisa menjadi jalan yang harus ditempuh. Meskipun berutang itu sah-sah saja dilakukan selama dapat menerapkan solvabilitas, Nah apa sih solvabilitas ini, penjelasannya akan diuraikan sebagai berikut :

Pengertian Solvabilitas, Tujuan, Manfaat, Rumus, dan Jenisnya

Pengertian Solvabilitas

Didalam menjalankan bisnisnya, perusahaan tentu terlibat dengan yang namanya utang. Utang ini merupakan kewajiban yang harus dan wajib dibayarkan oleh sebuah perusahaan kepada pihak lainnya dalam jangka waktu sudah ditentukan akibat transaksi yang pernah terjadi di masa lampau. Jumlah utang perusahaan ini erat kaitannya dengan solvabilitas.

Solvabilitas merupakan sebuah kemampuan perusahaan di dalam memenuhi seluruh kewajibannya. Kewajiban yang dimaksud di sini ialah utang-utang yang harus dibayarkan.

Sedangkan rasio solvabilitas merupakan suatu perbandingan antara besarnya aktiva yang dimiliki sebuah perusahaan dengan utang-utang yang harus ditanggung. Dari rasio solvabilitas tersebut, kita bisa atau dapat mengetahui sejauh mana perusahaan tersebut mampu melunasi utangnya apabila perusahaan tersebut dilikuidasi.

Jenis-Jenis Rasio Solvabilitas

Rasio solvabilitas tersebut tak hanya terdiri dari satu (1) macam saja, Terdapat 3 macam jenis  rasion solvabilitas ini diantaranya sebagai berikut :

1. Debt to Asset Ratio

Debt to Asset Ratio ini digunakan untuk dapat membandingkan berapa besarnya aktiva sebuah perusahaan dengan jumlah utang itu secara total. Dengan hal tersebut, Anda diharapkan untuk bisa mengetahui seberapa jauh utang perusahaan tersebut akan mempengaruhi pengelolaan aktiva yang ada.

Untuk dapat menghitungnya, kita tinggal membagi total hutang yang ada dengan jumlah aktiva tetap. Karena hasilnya itu biasanya berupa persentase, maka dari hasil pembagian itu maka kita harus mengalinya dengan 100%. Dibawah ini merupakan rumus solvabilitasnya.

Debt to Asset Ratio = (Total Debt : Total Asset) x 100%

2. Debt to Equity Ratio

Sedangkan untuk jenis kedua adalah Debt to Equity Ratio merupakan suatu perbandingan yang menunjukkan total utang dengan ekuitas atau juga modal bersih yang dimiliki sebuah perusahaan setelah membayarkan seluruh kewajibannya.

Rumus solvabilitasnya ini juga  hampir sama dengan sebelumnya, namun untuk kali ini pembaginya itu ialah jumlah ekuitas itu sendiri, yakni sebagai berikut.

Debt to Equity Ratio = (Total Debt : Equity) x 100%

3. Tangible Assets Debt Coverage

Sedangkan untuk jenis rasio satu ini digunakan untuk dapat mengetahui perbandingan antara utang jangka panjang yang ditanggung sebuah perusahaan dengan aktiva tetap berwujud.

Dengan menghitung rasio solvabilitas tersebut, kita bisa menemukan berapa besarnya tiap-tiap rupiah dari aktiva berwujud yang kita miliki untuk dapat membiayai utang jangka panjang. Pada dasarnya, hasil perbandingan minimal itu harus 1:1, yang artinya ialah tiap-tiap satu rupiah utang jangka panjang itu dapat dibiayai dengan satu rupiah dari aktiva tetap yang ada.

Jadi, Apabial nilainya itu semakin tinggi, tentu akan semakin membuka peluang bagi sebuah perusahaan untuk dapat atau bisa mencari pinjaman baru serta juga sebaliknya, semakin kecil angka perbandingannya tersebut tentu akan menunjukkan bahwa aktiva yang dimiliki oleh sebuah perusahaan kurang dapat menjamin utang jangka panjangnya.

Hal tersebut tentu akan menyulitkan sebuah perusahaan pada saat akan mencari pinjaman baru. Untuk dapat menghitungnya, kita hanya cukup membagi jumlah aktiva tetap yang ada itu dengan utang jangka panjang yang harus dibayar. Rumus rasio solvabilitas jenis ini ialah sebagia berikut :

Tangible Asset Debt Coverage = Fixed Asset : Longterm Liabilities

Tujuan Serta Manfaat Solvabilitas

  • Menganalisis status sebuah perusahaan serta juga kemampuannya di dalam memenuhi kewajibannya pada pihak ketiga.
  • Mengetahui status sebuah perusahaan dengan melihat keseimbangan antara jumlah modal serta juga aktiva tetap yang dipunya.
  • Untuk dapat mencari tahu berapa besarnya rupiah dari modal sendiri yang akan digunakan ialah sebagai jaminan pembayaran utang jangka panjang.
  • Untuk  dapat melihat sejauh mana pengaruh utang yang ditanggung sebuah perusahaan terhadap pengelolaan aktiva yang ada.

Nah itulah penjelasan mengenai Pengertian Solvabilitas, Tujuan, Manfaat, Rumus, dan Jenisnya, semoga apa yang diuraikan diatas dapat bermanfaat untuk anda. Terima kasih

Lihat Juga  √ Pengertian Chauvinisme, Sejarah, Dampak Beserta Cirinya
Lihat Juga  √ Pengertian Manajemen Aset, Tujuan, Siklus & Menurut Ahli
Lihat Juga  √ Penelitian: Pengertian, Karakteristik, Tujuan dan Manfaat Penelitian