√ Pengertian Arthropoda

Diposting pada

pengertian-arthropoda

Pengertian Arthropoda

Arthropoda ini merupakan salah satu filum di dalam kingdom animalia yang merupakan sebuah filum yang terbesar di dalam pengelompokkan makhluk hidup. Anggota dari filum arthropoda ini mencapai sampai pada 80% dari seluruh makhluk hidup yang ada di muka bumi. Secara bahasa, kata arthropoda ini berasal dari bahasa Yunani, “Arthro” artinya ruas serta podos yang berarti kaki. Oleh sebab itu arthropoda juga dikenal dengan sebutan hewan beruas-ruas atau juga hewan tersegmentasi.


Ciri-Ciri Arthropoda

Dengan berdasarkan penjelasan diatas, maka kita bisa atau dapat merangkum beberapa ciri utama filum arthropoda dengan secara umum, yakni :

  • Arthropoda ini adalah hewan dengan badan beruas yang mempunyai banyak kaki.
  • Arthropoda mempunyai  tubuh yang terbagi menjadi tiga segmen utama, diantaranya kepala dan dada (thoraks) sertaPerut (Abdomen).
  • Arthropoda mempunyai eksoskeleton, yakni pelindung atau juga kerangka luar tubuh keras serta kuat yang terbuat dari zat kitin.
  • Habitat arthropoda ini sangatlah luas, mereka bisa atau dapat ditemukan hampir di seluruh tempat
  • Arthropoda ini bisa atau dapat bereproduksi dengan secara seksual atau juga aseksual, sistem sarafnya ini ialah sistem saraf tangga tali, sistem peredaran darah terbuka, sistem pencernaan sempurna, organ utama dari sistem eksresinya ialah badan malphigi, serta juga sistem pernapasannya beragam (tergantung kepada spesiesnya).
  • Terdapat 4 kelas arthropoda, yakni Crustacea (udang-udangan), arachnida (Laba-laba), Myriapoda (kaki banyak), serta insecta (serangga).

Struktur Tubuh Arthropoda

Struktur-Tubuh-Arthropoda

Disebabkan karna anggotanya yang sangat banyak, maka struktur tubuh arthropoda yang beragam tergantung kepada kelompoknya masing-masing. Secara umum, arthropoda ini mempunyai tubuh yang terbagi menjadi tiga segmen utama, yakni kepala,dada (thoraks) serta Perut (Abdomen). Tubuh arthropoda ini berbentuk simetri bilateral, artinya jika  tubuhnya dipotong itu melalui mulut serta anus, maka hewan tersebut akan terbagi menjadi dua bagian kiri serta kanan yang juga sama persis. Arthropoda ini mempunyai eksoskeleton, yaitu pelindung atau juga kerangka luar tubuh keras serta kuat yang terbuat dari zat kitin. Umumnya diantara segmen tubuhnya, terdapat bagian yang tidak mengandung zat kitin sehingga mudah untuk da[at melakukan pergerakan.

Jumlah kaki pada arthropoda ini umumnya lebih dari 2 pasang, tetapi seluruh tergandung kepada kelasnya. Selama masa pertumbuhan, terdapat banyak kelompok dari filum ini yang mengalami perubahan bentuk (metamorfosis) serta pergantian rangka luar (ekdisis). Habitat arthropoda ini sangatlah luas, mereka bisa atau dapat ditemukan hampir di seluruh tempat baik itu laut, air tawar, darat atau juga sebagai parasit. Terdapat 750.000 spesies arthropoda yang sudah diketahui.


Ukuran Serta Bentuk tubuh Arthropoda

Ukuran dari tubuh Arthropoda ini beragam, ada yang ukurannya kecil yakni kurang dari 0,1 mm (contohnya seperti tungau serta kutu) sampai pada ukuran yang lebih dari 3 m (contohnya seperti kepiting Macrocheira kaempferi). Bentuk dari tubuh Arthropoda ini juga sangat beragam. Tubuhnya itu simetri bilateral serta dilindungi oleh adanya eksoskeleton atau rangka luar.

Arthropoda ini mempunyai anggota tubuh dengan struktur serta fungsi yang juga berbeda-beda, misalnya seperti sayap untuk terbang, kaki digunakan berjalan atau juga berenang, capit guna menangkap mangsa, dan alat kopulasi, serta juga alat untuk pertahanan tubuh, juga alat reseptor sensori.


Sistem Organ Arthropoda

  • Sistem Reproduksi Arthropoda

    Reproduksi arthropoda ini bisa atau dapat berlangsung dengan secara seksual atau juga aseksual. Secara seksual itu melalui proses paedogenesis, yakni reproduksi dengan pembuahan oleh hewan jantan serta biasanya terjadi pada individu muda. Sedangkan untuk reproduksi aseksual dengan melalui proses partenogenesis yakni reproduksi itu tanpa pembuahan oleh hewan jantan.

  • Sistem Saraf Arthropoda

    Sistem saraf arthropoda ini adalah suatu sistem saraf tangga tali berjumlah sepasang yang terletak pada sisi ventral tubuhnya. Arthropoda ini mempunyai alat peraba berupa antena pada tubuhnya.

  • Sistem Sirkulasi (Peredaran Darah) Arthropoda

    Sistem sirkulasi pada arthropoda ini adalah sistem peredaran darah terbuka yang terdiri dari jantung dengan pembuluh darah pendek. Darahnya berwarna hijau serta disebut hemolimfa.

  • Sistem Pernapasan Arthropoda

    Sistem pernapasan pada arthropoda beragam tergantung kepada jenisnya, terdapat yang bernapas itu dengan menggunakan insang, paru-paru, trakea, atau juga dengan melalui pori-pori di permukaan tubuhnya.

  • Sistem pencernaan arthropoda

    Sistem Pencernaan Arthropoda ini adalah sistem pencernaan sempurna yang terdiri dari mulut, esofagus, lambung, usus serta anus. Mulutnya dilengkapi dengan berbagai alat tambahan yang bisa atau dapat mempermudah pencernaan makanan. Contohnya ialah rahang yang dimiliki belalang.

  • Sistem Eksresi Arthropoda

    Organ eksresi utama pada arthropoda adalah suatu kelenjar hijau yang sering disebut dengan tubula malpighi. Kelenjar ini adalah tempat untuk dikeluarkannya sisa metabolisme tubuh.


Cara hidup dan habitat

Cara hidup untuk Arthropoda ini pun sangat beragam, terdapat yang hidup bebas, parasit, komensal, atau juga simbiotik. Dilingkungan kita sendiri, sering dijumpai kelompok hewan ini, contohnya saja seperti kupu-kupu, capung,  nyamuk, lalat, semut,belalang, serta lebah. Habitat penyebaran Arthropoda ini juga sangat luas. Terdapat yang berada di gurun pasir, di laut, air tawar,  serta padang rumput.


Klasifikasi Arthropoda

1. Arachnida

Arachnida

Kata dari arachnida ini berasal dari bahasa Yunani, yakni “arachno” yang artinya laba-laba. Tetapi anggota dari kelas ini bukan hanya laba-laba. Secara umum anggotanya mempunyai dua bagian tubuh utama, yakni bagian depan (kepala) serta bagian belakang (perut). Tetapi pada kalajengking terdapat tiga bagian tubuh, yakni bagian depan(kepala), tengah(badan) serta belakang(ekor).

Ciri-Ciri Arachnida

Adapun Ciri-ciri utama dari arachnida ialah sebagai berikut :

  • Tubuh nya itu bersegmen yang terdiri dari sefalothoraks (kepala-dada) serta juga abdomen (tidak beruas).
  • Mempunyai empat pasang anggota gerak.
  • Banyak yang hidup di darat, beberapa dapat ditemukan di air laut atau hidup sebagai parasit.
  • Tidak memiliki antena pada bagian kepala-dada (sefalothoraks).
  • Mempunyai mulut yang fungsinya itu untuk memegang atau juga menangkap mangsa, mulut ini pun sering disebut dengan istilah klisera.
  • Memiliki alat peraba serta juga pemotong yang biasanya disebut dengan pedipalpus (terletak di belakang klisera).
  • Darahnya mengandung hemoglobin.

Contohnya dan Klasifikasi Kelas Arachnida

Secara umum Arachnida ini terbagi ke dalam empat atau lima ordo utama, diantaranya :

  • Ordo Araneae: Merupakan Golongan laba-laba sejati
  • Ordo Scorpiones: Merupakan Golongan kalajengking sejati.
  • Ordo Opiliones: Merupakan Golongan “laba-laba” penuai (en: harvestmen).
  • Subkelas Acari (superordo Acariformes serta juga superordo Parasitiformes): Merupakan Golongan tungau dan caplak.
  • dan juga Ordo-ordo lain yang lebih kecil

2. Crustacea (udang-udangan)

Crustacea

Crustacea ini adalah salah satu kelas arthropoda yang hidupnya itu di air. Crustacea ini bisa atau dapat ditemukan di air laut ataupun di air tawar.

Ciri- Ciri Crustacea 

Beberapa ciri utama crustacea ialah sebagai berikut :

  • Memiliki dua pasang antena pada bagian kepala.
  • Mempunyai tubuh bersegmen yang terdiri dari sefalothoraks (kepala-dada) serta abdomen(perut).
  • Bagian tubuh terluarnya ini adalah eksoskeleton yang terbuat dari zat tanduk (kitin).
  • Tidak memiliki atau mempunyai pembuluh darah kapiler.
  • Memiliki atau mempunyai satu pasang kaki di tiap-tiap ruas badannya.
  • Dapat mengalami pelepasan kulit.
  • Pertukaran udara itu terjadi secara difusi.

Contoh dan Klasifikasi Subfilum Crustacea

Klasifikasi unutk saat ini yang masih digunakan umumnya itu menggunakan enam kelas yang dikemukakan oleh Martin dan Darvis (2001), diantaranya :

  1. Kelas Branchiopoda: Ini merupakan Crustacea yang hidup itu di air yang memiliki insang di banyak anggota badan tambahan, termasuk juga pada bagian mulut mereka.
  2. Kelas Cephalocarida: Ini merupakan Crustacea yang hidup itu di air laut dalam (bentik).
  3. Kelas Remipedia: Ini merupakan Crustacea buta yang hidup itu di air laut, mereka ini mempunyai kaki pendayung.
  4. Kelas Maxillopoda: Ini merupakan kelas Crustacea yang beraneka ragam serta juga masih menjadi perdebatan filogenetiknya, anggota kelas ini juga termasuk teritip serta kutu ikan.
  5. Kelas Ostracoda: Ini merupakan Crustacea yang bertubuh pipih serta juga memiliki cangkang berbentuk seperti pada Bivalvia.
  6. Kelas Malacostraca: Ini merupakan kelas terbesar atau juga kelas utama dari Crustacea. Nama Malacostraca ini artinya “cangkang lunak,” tapi sebenarnya cangkang mereka itu hanya lunak setelah molting. Anggota kelas ini termasuk juga seperti lobster, kepiting, lobster air tawar, serta udang.

3. Myriapoda

Myriapoda

Kata myriaooda ini berasal dari bahasa Yunani, ialah “Myria” yang artinya itu banyak serta “podos” yang artinya kaki. Sesuai dengan namanya tersebut, myriapoda ini adalah kelompok hewan dengan kaki yang cukup banyak.

Ciri-Ciri myriaooda 

Dibawah ini merupakan beberapa ciri utama dari myriapoda :

  • Tubuhnya panjang seperti cacing serta mempunyai banyak segmen.
  • Pada bagian kepala terdapat satu pasang antena.
  • Memiliki 1 sampai 2 pasang kaki pada itiap-tiap ruas badannya. Hewan yang mempunyai 1 pasang kaki pada satu ruas badan disebut debgab chilopoda, sedangkan untuk yang mempunyai dua pasang kaki pada tiap-tiap ruas badannya disebut dengan diplopoda.
  • Terjadi penambahan jumlah segmen pada tiap-tiap proses pergantian kulit.

Contoh dan Klasifikasi Subfilum Myriapoda

Subfilum Myriapoda ini terbagi ke dalam empat kelas, diantaranya :

  1. Kelas Chilopoda, ini merupakan golongan lipan.
  2. Kelas Diplopoda, ini merupakan golongan kaki seribu.
  3. Kelas Symphyla, ini merupakan kelompok Myriapoda berukuran kecil.
  4. Kelas Pauropoda, ini merupakan kelompok Myriapoda berukuran kecil.

4. Insecta/Hexapoda

Insecta

Kata insecta ini diambil dari bahasa latin, yang artinya adalah serangga. Insecta ini adalah satu-satunya hewan di dalam kelompok invertebrata yang mempunyai kemampuan untuk terbang. Spesies serta jenis dari individu di dalam kelas ini sangatlah banyak. Jumlah spesies insecta yang sudah dikenali itu terdapat sekitar 750.000 spesies. Cabang ilmu yang mempelajari mengenai serangga ini disebut Entomologi.

Ciri -Ciri Insecta 

Dibawah ini merupakan beberapa ciri utama insecta :

  • Tubuhnya itu terdiri dari 3 bagian tubuh utama, yakni kepala, badan, serta perut.
  • Pada bagian kepalanya itu terdapat mulut yang memiliki tipe penggigit, penghisap serta penelan.
  • Mempunyai 3 pasang kaki.
  • Sebagian besar anggotanya itu hidup di darat.
  • Umumnya mempunyai sayap serta bernapas itu dengan menggunakan trakea.
  • Tubuhnya itu dilindungi oleh kulit keras dari kitin yang memiliki fungsi ialah sebagai eksoskeleton.

Contoh Ordo Insecta

Ordo

Ciri-Ciri

Contoh

Orthoptera
  • Ini mempunyai 2 pasang sayap lurus, dan sayap depan tebal,
  • tipe mulut adalah penggigit,
  • mengalami suatu metamorfosis tak sempurna.
  • Belalang,
  • Kecoa,
  • Jangkrik
Isoptera
  • Seluruh sayapnya itu sama,
  • tipe mulut adalah penggigit, dan
  • metamorfosis tak sempurna.
  • Rayap,
  • laron
Hemiptera
  • Memiliki 2 pasang sayap, sayap depan tebal, dan sayap belakang tipis,
  • metamorfosis tak sempurna,
  • untuk tipe mulut penusuk dan pengisap.
  • Walang sangit,
  • kutu busuk
Homoptera
  • Memiliki 2 pasang sayap, sayap depan lebih keras dibandingkan sayap belakang,
  • tipe mulut penusuk dan pengisap,
  • metamorfosis tak sempurna
  • Kutu daun,
  • kutuKepala
Odonata
  • Memiliki 2 pasang sayap tidak dilipat, sayap depan dan belakang hampir sama,
  • tipe mulut pengunyah dan penggigit,
  • metamorfosis tidak sempurna.
  • Capung
Coleoptera
  • Memiliki 2 pasang sayap depan tebal seperti perisai, sayap belakang tipis,
  • tipe mulut penggigit,
  • metamorfosis sempurna.
  • Kepik air

Lepidoptera

  • Memiliki 2 pasang sayap yang bersisik warna-warni,
  • tipe mulut pengisap,
  • metamorfosis sempurna.
  • Kupu-kupu
Diptera
  • Memiliki satu pasang sayap tipis,
  • tipe mulut penusuk dan penjilat,
  • metamorfosis sempurna.
  • Nyamuk,
  • lalat Rumah
Hymenoptera
  • Memiliki 2 pasang sayap yang berupa selaput tipis,
  • tipe mulut penggigit,
  • metamorfosis sempurna.
  • Semut,
  • lebahMadu
Siphonophtera
  • Tidak memiliki sayap,
  • tubuhnya pipih lateral,
  • berkaki pendek serta kuat guna  melompat.
  • Bermata tunggal,
  • tipe mulut menusuk dan menghisap,
  • metamorfosis sempurna.
  • Kutu anjing,
  • kutu kucing,
  • kutu tikus

Peranan Arthropoda

Dibawah ini merupakan beberapa hewan yang termasuk kedalam Arthropoda yang tentu memiliki peranan dalam kehidupan manusia. penjelasannya sebagai berikut  :

Keuntungan Arthropoda

Crustacea
Ini merupakan sebagai sumber protein hewani serta juga memiliki nilai ekonomis tinggi. Contoh ialah seperti: udang, kepiting, serta lobster.
Merupakan sumber makanan ikan, terutamanya untuk Microcrustacea yang merupakan komponen penting di dalam pembentuk zooplankton.

Myriapoda
Ini membantu di dalam proses penguraian sampah organik, disebabkan karna kemampuannya memakan partikel-partikel sampah (detritus) itu menjadi partikel yang lebih kecil. Contoh ialah seperti : luwing/lipan.

Insecta
Insecta ini terdiri dari spesies yang sangat beragam, oleh sebab itu peranannya di dalam kehidupan manusia pun juga beragam.
Menguntungkan

  • Menghasilkan sesuatu yang bermanfaat bagi manusia. Contoh ialah seperti : lebah madu yang menghasilkan madu, kokon ulat sutera itu menghasilkan serat sutera.
  • Membantu di dalam proses penyerbukan/polinasi suatu tanaman. Contoh seperti kepik memakan kutu daun.
  • Membantu di dalam proses degradasi sampah organik. Contoh ialah seperti: kumbang kotoran, larvanya itu membantu degradasi sampah organik yang berupa kotoran ternak.
  • Merupakan media pengobatan untuk berbagai penyakit. Contoh ialah seperti: lebah hutan (Aphis mellifera) yang dimanfaatkan sengatnya itu untuk terapi untuk bermacam macam penyakit serta juga sudah terbukti bisa atau dapat membantu di dalam penyembuhan untuk berbagai penyakit, salah satunya ialah seperti teknik Aphiterapi, yang merupakan sebuah terapi dengan menggunakan media lebah.
  • Juga Sumber protein hewani. Contoh ialah seperti: belalang kayu terdapat yang memanfaatkannya sebagai makanan.

Kerugian Arthropoda

Adapun kerugian dari arthropoda ini sebagai berikut :

Arachnida
Umumnya untuk Arachnida ini merugikan, disebabakan karan :

  • Sebagai ektoparasit pada hewan-hewan ternak. Contoh ialah: caplak.
  • Sarangnya itu menyebabkan rumah akan menjadi kotor. Contoh seperti: laba-laba.

dan arthropoda ini juga merugikan disebabkan karna

  • Sebagai vektor (agen penular) bermacam-macam penyakit. Contoh sepert: nyamuk Anopheles sp, nyamuk Aedes aygepti, nyamuk Culex sp, lalat tsetse, lalat tabanus, serta jugalalat rumah.
  • Merusak tanaman budidaya. Contoh ialah seperti: ulat/larva Lepidoptera yang memakan segala macam dedaunan, kumbang kelapa yang juga memakan bagian pucuk dari pohon kelapa, dan juga walang sangit yang menghisap cairan biji padi yang masih muda.

Demikianlah penjelasan mengenai Pengertian Arthropoda, Peranan, Klasifikasi, Struktur, Manfaat dan Contoh, semoga apa yang diuraikan dapat bermanfaat untuk anda. Terima kasih

Lihat Juga  √ Pengertian Ekonomi Makro, Tujuan, Ruang Lingkup & Pengaruh
Lihat Juga  √ Pengertian Holding Company, Ciri, Fungsi, Manfaat, Tujuan dan Contohnya
Lihat Juga  √ Pengertian Pupil Mata, Fungsi, Ukuran, Letak dan Kelainannya